Periksa Spesifikasi PC Anda Untuk Memainkan Game Android Melalui Google Play Game

Google akhirnya merilis Google Play Games versi beta untuk para gamer PC atau laptop di Indonesia.

Yang Anda butuhkan hanyalah akun Google dan PC atau laptop untuk memainkan serangkaian judul game Android menggunakan keyboard dan mouse Anda.

Google Play Games akan dirilis untuk pertama kalinya di Australia, Hong Kong, Korea dan Taiwan.

Menurut laman FAQ Google Play Games (Kamis, 3 November 2022), ada lebih dari 40 game Android yang bisa Anda mainkan di PC atau laptop.

Judul game tersebut antara lain Cookie Run: Kingdom, Mobile Legends: Bang Bang, Asphalt 9, Gardenscapes, dan banyak lagi.

Lantas, berapa spesifikasi minimal PC atau laptop yang bisa memainkan game Android melalui Google Play Games?

Karena mereka menggunakan akun Google, pemain dapat menyinkronkan game yang mereka mainkan dengan perangkat lain yang didukung.

Seperti namanya, layanan ini memungkinkan pengguna untuk memainkan game Android melalui laptop, PC, atau tablet Windows mereka.

“Tujuan utama kami adalah memungkinkan para gamer untuk menjangkau di mana pun mereka berada dan mengakses berbagai game di sebanyak mungkin perangkat,” kata Google dalam sebuah pernyataan.

Selain ekspansi, Google telah menambahkannya ke daftar game yang dapat dimainkan. Game yang saat ini dapat dimainkan termasuk Angkatan Udara 1945, Blade Idle, Cookie Run: Kingdom, dan Evony: King’s Return.

Selain itu, Google mengatakan telah mengambil langkah-langkah penting untuk membuat layanan menjangkau lebih banyak pemain. Hal ini dilakukan dengan mengurangi persyaratan spesifikasi minimum untuk komputer yang dapat mengakses layanan game Google Play.

Perusahaan menulis, “Kami sangat antusias untuk memperluas platform kami untuk memasukkan lebih banyak pasar bagi para gamer untuk menikmati game favorit mereka di Google Play.”

Baca Juga  Ada Juga Ponsel Lipat, Tetapi Seri Galaxy S Berkesan Sebagai Flagship

Namun, mengingat ini masih dalam versi beta, kami mengakui bahwa Google akan berusaha memberikan akses untuk memainkan game Android di perangkat Windows versi lengkap ini.

Untuk alasan ini kami ambil sutanlab.id, perusahaan akan menambahkan fitur dan peringkat baru berdasarkan umpan balik dari pengembang dan pemain.

Sementara itu, Google diketahui diam-diam mengakuisisi Avatar Alter, sebuah startup kecerdasan buatan (AI) yang membantu kreator dan brand mengekspresikan identitas virtual mereka.

Sebuah sumber yang akrab dengan TechCrunch yang dikutip pada hari Minggu, 30 Oktober 2022 mengatakan akuisisi itu dihargai sekitar $ 100 juta dan bertujuan untuk meningkatkan konten game dan bersaing lebih baik dengan TikTok.

Sumber anonim mengatakan kepada TechCrunch bahwa akuisisi selesai sekitar dua bulan lalu. Namun, tidak ada perusahaan yang mengungkapkannya.

Beberapa eksekutif senior Alter dilaporkan memperbarui profil LinkedIn mereka untuk mengumumkan bahwa mereka bergabung dengan Google tanpa mengakui akuisisi tersebut.

Chief operating officer dan co-founder Alter, John Selimak, dikutip oleh CNET, termasuk di antara mereka yang telah mengubah profil LinkedIn mereka untuk mencerminkan peran barunya dalam proyek Avatar Google. Anda tidak dapat mengakses situs web Alter itu sendiri.

Seorang juru bicara Google mengkonfirmasi akuisisi TechCrunch, tetapi menolak untuk mengomentari persyaratan keuangan dari kesepakatan tersebut.

Alter sendiri adalah startup pseudonim dengan kantor di AS dan Republik Ceko yang dimulai sebagai Facemoji.

Platform startup ini menyediakan teknologi plug-and-play untuk membantu pengembang game dan aplikasi menyematkan avatar ke dalam aplikasi mereka.

Alter menggunakan kecerdasan buatan untuk membuat avatar orang serta pakaian dan aksesori yang mereka kenakan. Misalnya, siapa pun dapat membeli tas desainer NFT dan mengakses avatar mereka.

Baca Juga  3 Game PlayStation Plus Gratis Oktober 2022

Keterampilan mereka juga dapat diintegrasikan ke dalam video game, metaverse, atau dunia virtual.

Startup ini telah menerima $ 3 juta dalam pendanaan awal dari investor termasuk Play Ventures, Roosh Ventures dan Twitter. Kemudian Facemoji berganti nama menjadi Alter.

Sumber yang mengetahui akuisisi mengklaim bahwa Google berharap dapat menggunakan Alter untuk meningkatkan dan meningkatkan pengiriman kontennya. Namun, belum diketahui strategi apa yang akan digunakannya untuk mengikuti TikTok.

Sementara itu, John Selimak dan co-founder Alter Robin Rasca tidak menanggapi permintaan komentar.